Minggu, 02 September 2012

PTK TIK SMA/MA


PROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( PTK )
Judul : PENGGUNAAN METODE TUTOR SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MICROSOFT WORD 2003  DI KELAS X.1  MA. DAARUL ULUM PANYAUNGAN
BAB I
PENDAHULUAN

A.  LATAR BELAKANG MASALAH
MA. Daarul Ulum Panyaungan yang berdiri pada tahun 2000, sampai pada tahun ini peralatan dan sarana prasarana belum terpenuhi secara maksimal khususnya peralatan yang berkaitan dengan mata pelajaran tekhnologi informasi dan komunikasi (TIK) salah satunya komputer, padahal dalam pelaksanaan pembelajaran  sangat dibutuhkan peralatan komputer guna mendukung proses belajar mengajar.

Microsoft word adalah salah satu materi pelajaran TIK untuk kelas X semester genap. Pada setiap pembelajaran di ruang komputer materi disampaikan dengan cara tidak membagi kelompok siswa, hal ini dilakukan karena sarana komputer tidak cukup untuk seluruh siswa yang berjumlah 25 siswa dimana komputer yang ada berkisar 11 unit dan biasanya terjadi kemacetan pada salah satu komputer saat sedang digunakan. Karena alasan tertentu juga pembelajaran komputer diberikan secara klasikal, artinya seluruh siswa dalam sekelas belajar sekaligus sehingga siswa menggunakan satu unit komputer untuk 3 siswa dan terkadang komputer yang tadinya per siswa tiba-tiba terjadi kerusakan maka ada siswa yang menggunakan satu unit komputer berempat.
Kondisi pembelajaran seperti itu menimbulkan beberapa permasalahan, pertama, terbatasnya kesempatan untuk siswa mengembangkan kreativitasnya, kedua, karena ruang menjadi sempit oleh meja dan komputer maka jika ada siswa yang bertanya terasa sulit untuk dihampiri terlebih jika satu kelas masuk secara bersamaan, ketiga, hasil belajar pada setiap pengerjaan latihan tidak tercapai tepat waktu, keempat, penyampaian materi dengan menggunakan Liquick Crystal Display (LCD) cukup membantu guru dalam menjelaskan materi tetapi itu juga belum maksimal karena sifat penyampaian yang berbentuk gambar-gambar perintah yang terbatas sehingga penyampian materi kurang jelas, kelima siswa selalu lupa materi pelajaran (teori, perintah, gambar dan cara-cara melakukan), keenam karena siswa terkadang empat orang perunit komputer maka siswa harus mengerjakan masing-masing tugasnya artinya setiap siswa harus mengerjakan tugasnya dan secara psikologis memberikan pengaruh kepada siswa, ketujuh hasil pembelajaran sangat kurang memuaskan karena dari pengamatan siswa yang benar-benar dapat mengerjakan soal-soal latihan dengan benar berkisar dibawah 20% (6 orang) dari 25 siswa.
Atas dasar kenyataan inilah, maka perlu dicari alternatif lainnya dengan melakukan inovasi dan pendekatan, baik itu dalam penggunaan media ataupun metode penyampaian sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung aktif, efektif, dan menyenangkan.
Penelitian ini akan difokuskan pada upaya untuk mengatasi faktor internal yang diduga menjadi penyebab rendahnya tingkat keberhasilan belajar siswa kelas X.1 MA. Daarul Ulum Panyaungan, dalam mempraktek latihan kerja siswa, yaitu kurangnya inovasi dan kreativitas guru dalam menggunakan pendekatan pembelajaran sehingga kegiatan pembelajaran berlangsung monoton dan membosankan. Salah satu pendekatan pembelajaran yang diduga mampu mewujudkan situasi pembelajaran yang kondusif; aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan adalah pendekatan dengan menggunakan tutor sebaya.

B.     RUMUSAN MASALAH
      Berdasarkan latar belakang masalah, apakah penggunaan metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar ?

C.    TUJUAN PENELITIAN
Penelitian tindakan kelas ini bertujuan:
1.    Untuk meningkatkan hasil belajar siswa
2.    Untuk mencari model pembelajaran yang efektif demi meningkatkan hasil belajar siswa dalam belajar Microsoft Word

D.    MANFAAT PENELITIAN
1.      Manfaat Teoritis
a.       Mendapatkan pengetahuan atau teori baru tentang upaya meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003 melalui penggunaan metode tutor sebaya bagi siswa kelas X.1 MA. Daarul Ulum Panyaungan.
b.      Dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dan bahan acuan bagi penelitian selanjutnya.
2.      Manfaat Praktis
a.       Manfaat bagi Siswa
Meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003 bagi siswa kelas X.1 MA. Daarul Ulum Panyaungan

b.      Manfaat bagi Guru
Melatih guru dalam memodifikasi sekaligus menerapkan berbagai metode pembelajaran sekaligus dalam pembelajaran TIK .
c.       Manfaat bagi Sekolah
Memberikan pengetahuan umum tentang penerapan metode tutor sebaya dalam meningkatkan kemampuan dan kreatifitas siswa dalam belajar di Madrasah Aliyah sehingga dapat dijadikan pedoman guru lain.
d.      Manfaat bagi Perpustakaan Sekolah
Menambah khasanah perpustakaan sekolah tentang upaya meningkatkan hasil belajar siswa dalam materi hakekat negara melalui penerapan metode kontekstual.


BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A.    DESKRIPSI TEORI
a.     Tutor Sebaya
Siswa yang dipilih guru adalah teman sekelas dan memiliki kemampuan lebih cepat memahami materi yang diajarkan, selain itu memiliki kemampuan menjelaskan ulang materi yang diajarkan pada teman-temannya. Karena siswa yang dipilih menjadi tutor ini seumur (sebaya) dengan teman-temannya yang akan diberikan bantuan, maka tutor tersebut sering dikenal dengan sebutan tutor sebaya.
Menurut Sudjana (1989 : 30) yang termasuk dalam komponen pembelajaran adalah “tujuan, bahan, metode dan alat serta penilaian“. Melalui tutor sebaya, siswa bukan dijadikan sebagai objek pembelajaran tetapi menjadi subjek pembelajaran, yaitu siswa diajak untuk menjadi tutor atau sumber belajar dan tempat bertanya bagi temannya. Dengan cara demikian siswa yang menjadi tutor dapat mengulang dan menjelaskan kembali materi sehingga menjadi lebih memahaminya.
Arikunto (1986: 62) mengemukakan bahwa dalam memilih tutor perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1.    Tutor dapat diterima (disetujui) oleh siswa yang mendapat program perbaikan sehingga siswa tidak mempunyai rasa takut atau enggan untuk bertanya kepadanya.
2.    Tutor dapat menerangkan bahan perbaikan yang dibutuhkan oleh siswa yang menerima program perbaikan.
3.    Tutor tidak tinggi hati, kejam atau keras hati terhadap sesama kawan.
4.    Tutor mempunyai daya kreativitas yang cukup untuk memberikan bimbingan, yaitu dapat menerangkan pelajaran kepada kawannya.
b.        Hasil Belajar
Belajar sangat erat hubungannya dengan prestasi belajar karena prestasi itu sendiri merupakan hasil belajar itu biasanya dinyatakan dengan nilai. Menurut Winarno Surahmad ( 1997 : 88 ) “Hasil belajar adalah hasil dimana guru melihat bentuk akhir dari pengalaman interaksi edukatif yang diperhatikan adalah menempatkan tingkah laku”.
Dapat diartikan bahwa hasil belajar adalah suatu bentuk pertumbuhan atau Perubahan diri seseorang yang dinyatakan dengan cara bertingkah laku baru berkat pengalaman baru. Hasil belajar merupakan hasil dari proses kompleks. Hal ini disebabkan banyak Faktor yang terkandung di dalamnya baik yang berasal dari faktor internal maupun faktor eksternal.
Adapun faktor internal yang mempengaruhi hasil belajar yaitu:
1.      Faktor fisiologi seperti kondisi fisik dan kondisi indera.
2.      Faktor Psikologi meliputi bakat, minat, kecerdasan motivasi, kemampuan kognitif.
Sedangkan faktor eksternal yang mempengaruhi hasil belajar adalah :
3.      Lingkungan : alam,masyarakat/keluarga
4.      Faktor Instrumental : kurikulum/bahan pengajaran sarana dan fasilitas.
c.       Melakukan format dokumen pada Program MS. Word
A.    Pengaturan Huruf (Font)
Penampilan huruf-huruf dapat diatur menjadi sesuatu yang menarik dengan memberikan format sesuai selera.  Jenis format huruf meliputi :
·         Pengaturan jenis huruf : Arial, Times New Roman, Tahoma, Monotype Corsiva, dll
·         Font Style : Reguler (biasa), Bold (tebal), Italic (miring), Bold-Italic (miring-tebal)
·         Font Size (ukuran huruf) : 10pt, 12pt, 14,pt, 16pt, dst.  [ukuran normal 12pt]
·         Underline (garis bawah) : Single, Double, Word Only, Dotted, Dash, dll
·         Font Color : Warna huruf (hasil cetak hanya berefek pada printer berwarna)
·         Efek huruf : Strikethrough (Coret), Superscript (X2), Subscript (CO2), dll
Untuk membuat pengaturan huruf dapat dilakukan langkah berikut :
§  Pilih huruf/teks yang akan diberi format font
§  Click menu Format, click menu Font, akan tampil kotak dialog font
§  Lakukan format pada kotak dialog tersebut, lihat perubahannya pada kotak Preview.
§  Click tombol OK untuk mengakhiri pengaturan format

B.     Cara melakukan find&reflace,
Kita dapat merubah teks tertentu pada Microsoft word dan merubahnya menjadi kata lain dengan mudah. Selain itu kita juga dapat memberikan Format tertentu pada kata yang ingin diubah, misalnya menambahkan Garis bawah dan menambahkan efek Bold. Sebagai contoh, misalnya anda ingin merubah teks dibawah ini yang bertuliskan PC menjadi kata Komputer serta menambahkan efek Bold.
Untuk melakukannya, klik menu Home atau menu edit, lalu klik Replace. Atau anda dapat menekan Ctrl + H pada keyboard. Layar dialog Find and Replace ditampilkan.

Kemudian ketikkan kata “PC” pada bagian Find what, lalu ketikkan kata “Komputer” pada bagian Replace with. Untuk memilih dan mengatur format anda klik dahulu tombol More, kemudian pilih tombol Format dibagian bawah dialog. Aturlah format yang anda inginkan.
Atau untuk lebih cepatnya, anda tekan saja Ctrl + B untuk membuat huruf menjadi Bold. Jika sudah diatur, klik tombol Replace All.
Hasilnya seperti pada gambar dibawah ini :

C.    Membuat header and footer).
Header merupakan teks yang selalu diulang pada bagian atas tiap halaman sedangkan Footer adalah teks yang selalu diulang pada bagian bawah tiap halaman.  Ini berguna untuk memberikan penomoran halaman atau tulisan lainnya.
·         Click menu View lalu click pada menu Header and Footer
·         Selanjutnya akan ditampilkan area untuk menuliskan Header atau Footer
·         Ketiklah teks yang diinginkan sebagai Header atau Footer
Toolbar yang ditampilkan pada pemberian Header atau Footer














B.     HASIL PENELITIAN YANG RELEVAN
Penerapan tutor sebaya dalam pembelajaran TIK materi microsft word, merupakan konsekuensi logis dari pengajaran yang menuntut adanya keaktifan belajar siswa sehingga dapat mencapai hasil belajar yang optimal. Ditinjau dari proses belajar mengajar metode tutor sebaya dapat diartikan salah satu cara strategi mengajar yang menuntut keaktifan dan partisipasi siswa seoptimal mungkin, sehingga mampu mengubah tingkah laku siswa secara lebih efektif dan efisien yang akhirnya berimplikasi terhadap keberhasilan siswa dalam belajar.

C.    KERANGKA YANG BERFIKIR
Dengan menerapkan metode tutor sebaya maka seorang siswa akan selalu terlibat secara langsung dalam pembelajaran, sehinggadengan keterlibatan ini materi yang dibahasakan selalu teringat dalam pemikirannya dan konsep yang harus dikuasai siswa akan mudah diterimanya hal ini sesuai dengan prinsiplearning by doing yang menyatakan bahwa pembelajaran akan cepat dikuasai siswa dengan siswa tersebut ikut aktif dalam pembelajaran. Bertolak dari pemikiran bahwa membawa siswa aktif dalam pembelajaranakan memudahkan siswa menerima konsep yang harus dikuasainya maka secara otomatis langkah membawa siswa aktif dalam belajar ini merupakan suatu langkah yang efektif untukmenyampaikan suatu materi ajar

D.    HIPOTESIS TINDAKAN
Melalui penggunaan  metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar TIK  materi  program pengolah kata Microsoft word bagi siswa kelas X.1 di MA. Darul Ulum Panyaungan tahun pelajaran 2011-2012

BAB III
METODE PENELITIAN

A.    SETING PENELITIAN
1.      Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilakukan pada semester 1 (satu)  tahun pelajaran 2011-2012
2.      Lokasi Penelitian:
1)      Nama Sekolah                : MA. Daarul Ulum Panyaungan
2)      Alamat Sekolah              : Jl. Raya Bayah-Malingping KM. 13 Panyaungan
3)      Kelas                              : X.1
3.      Subyek Penelitian :
Subyek penelitian adalah Siswa Kelas X.1 yang berjumlah 25 siswa (15 laki-laki dan 10 Perempuan)
4.      Karakteristik Guru (Peneliti)
a.       Nama guru                                 : Gozwani, S.Pd.I
b.      Tempat tanggal lahir                  : Panggarangan, 12 Desember 2012
c.       Pendidikan                                : S1.PAI/IAIN “SMH” Banten
d.      Alamat                                       : Kp/Ds. Panyaungan Kec. Cihara kab. Lebak

B.     METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan kelas (PTK) model kemmis dan McTaggart yang prosesnya disajikan seperti pada gambar berikut;


Gambar PTK Model Kemmis & McTaggart
Penelitian direncanakan akan berlangsung selama tiga siklus, yang masing-masing terdiri dari; perencanaan 9plan), pelaksanaan (act) pengamatan (observe). Dan refleksi. Tiap siklus minimal akan terdiri dari tiga pertemuan tatap muka sehingga keseluruhan penelitian akan terdiri dari sekitar sembilan pertemuan tatap muka.

C.    SIKLUS PENELITIAN
Siklus Pertama
1)  Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
·         Menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang sesuai dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi dasar untuk mata pelajaran TIK Kelas X, dan mengembangkan skenario pembelajaran.
·         Menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan pada setiap tindakan yaitu memformat dokumen (format font, find&reflace, membuat dan menampilkan header and footer).
·         Menyusun Lembar kerja siswa.
·         Menyiapkan alat/media yang diperlukan (LCD Proyektor).
·         Menyusun format format penilaian (unjuk kerja) dan observasi.
·         Mengadakan tes awal untuk menetukan kelompok yang menjadi tutor dan kelompok teman.
·         Membagi kelompok dan menjelaskan maksud pembagian kelompok dan rencana pembelajaran yang akan dilakukan.
2) Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan, yaitu:
§   Kelompok yang menjadi tutor masuk ruang lab. komputer untuk mendapat materi secara langsung dari guru pengajar selama 1 jam pelajaran, sementara kelompok teman berada di kelas dengan diberi tugas untuk membaca materi yang akan diterangkan.
§   Guru menjelaskan materi memformat dokumen dengan terlebih dahulu mengadakan apersepsi.
§   Pada akhir satu jam pelajaran Guru melakukan tanya jawab dan menjelaskan kesimpulan dari kegiatan belajar.
§   Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok tutor.
3) Pengamatan
Pada tahap ini guru mengamati proses kegiatan yang sedang berlangsung, diantaranya:
o   Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas, kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.
o   Menilai dokumen yang dikerjakan.

4) Refleksi
Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:
§   Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan siswa. (jika hasilnya belum mencapai 75% maka akan lakukan perbaikan pada siklus kedua dengan materi yang sama, dan jika hasilnya sudah memuaskan maka pada siklus kedua akan disampaikan materi kedua)
§   Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari sespon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman, baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
§   Menyusun rencana perbaikan sesuai dengan kelemahan-kelemahan yang terjadi berdasarkan hasil pengamatan untuk digunakan pada siklus kedua.

Siklus kedua
1)  Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
·         Menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang sesuai dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi dasar untuk mata pelajaran TIK Kelas X, dan mengembangkan skenario pembelajaran.
·         Menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan pada setiap tindakan yaitu memformat dokumen (format font, find&reflace, membuat dan menampilkan header and footer).
·         Menyusun Lembar kerja siswa.
·         Menyiapkan alat/media yang diperlukan (LCD Proyektor).
·         Menyusun format format penilaian (unjuk kerja) dan observasi.
2) Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan, yaitu:
§   Kelompok yang menjadi tutor masuk ruang komputer untuk mendapat materi secara langsung dari guru pengajar selama 1 jam pelajaran, sementara kelompok teman berada di kelas dengan diberi tugas untuk membaca materi yang akan diterangkan.
§   Guru menjelaskan materi memformat dokumen dengan terlebih dahulu mengadakan apersepsi.
§   Pada akhir satu jam pelajaran Guru melakukan tanya jawab dan menjelaskan kesimpulan dari kegiatan belajar.
§   Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok tutor.
3) Pengamatan
Pada tahap ini guru mengamati proses kegiatan yang sedang berlangsung, diantaranya:
o   Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas, kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.
o   Menilai dokumen yang dikerjakan.
4) Refleksi
Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:
§   Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan siswa. (jika hasilnya belum mencapai 75% maka akan lakukan perbaikan pada siklus kedua dengan materi yang sama, dan jika hasilnya sudah memuaskan maka pada siklus kedua akan disampaikan materi kedua)
§   Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari sespon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman, baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
§   Menyusun rencana perbaikan sesuai dengan kelemahan-kelemahan yang terjadi berdasarkan hasil pengamatan untuk digunakan pada siklus ketiga.
Siklus Ketiga
1)  Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
·         Mengidentifikasi masalah pada siklus kedua dan menyusun alternatif pemecahannya. dan mengembangkan skenario pembelajaran.
2) Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan, yaitu:
§   Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok tutor.
3) Pengamatan
·         Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas, kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.
·         Menilai dokumen yang dikerjakan.
4) Refleksi
Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:
§  Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
§  Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan siswa.
§  Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari sespon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman, baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
§  Membuat laporan gabungan  siklus 1 dan 2

D.    KRITERIA KEBERHASILAN
Siklus perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi akan berlangsung terus sampai kriteria keberhasilannya tercapai, yaitu skor rata-rata kelas mencapai 75, yang disebut kriteria ketuntasan minimal (KKM). Walaupun penelitian telah berlangsung sebanyak  dua siklus, akan terus dilanjutkan selama KKM belum tercapai

E.     INSTRUMEN PENELITIAN
Instrumen untuk mengukur peningkatan hasil belajar siswa (variabel yang ditingkatkan) akan dilakukan dengan tes hasil belajar. Kisi-kisinya adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Kisi-kisi tes pemahaman siswa
Kompetensi dan indicator
Proses kognitif dan jumlah butir soal
Menginter- pretasi
Memberi contoh
Mengklasifikasi
Merangkum
Menginferensi
Membandingkan
Menjelaskan
KD 1
Indikator 1







Indikator 2









Tabel 2. Kisi-kisi pedoman wawancara pemahaman siswa
Kompetensi dan indikator
Kriteria
Sangat kurang
Kurang
Baik
Sangat baik
KD1
Indikator 1
Interpretasi tentang indikator 1




Indikator 2
Kemampuan klasifikasi tentang indikator 2




KD2
Indikator 3
Inferensi tentang indikator 3




Indikator 4
Kemampuan membandingkan tentang indikator 4




Indikator 5
Kemampuan menjelaskan indikator 5





Tabel 3. Kisi-kisi lembar observasi pemahaman siswa
No
Indikator pemahaman
Sangat kurang
Kurang
Baik
Sangat baik
1
Menginterpretasi




2
Memberi Contoh




3
Mengklasifikasi




4
Merangkum




5
Menginfernsi




6
Menginferensi




7
menjelaskan





F.     ANALISIS DATA
Untuk menganalisa data, peneliti mengumpulkan dan mengolah data secara kuantitatif dari format observasi dan format penilaian (unjuk kerja) dari setiap siklus sehingga dapat mengetahui prosentase peningkatan hasil belajar yang kemudian dideskrifsikan untuk diambil suatu kesimpulan.

1.      data kuantitatif
a.      Penskoran
Bentuk
Penskoran
Pilihan Ganda

Isian

Jawaban Singkat

Uraian
Setiap jawaban benar diberi skor 1, dan bila salah diberi skor 0
Setiap jawaban benar diberi skor 2, dan bila salah diberi skor 0
Setiap kata kunci yang dijawab benar diberi skor 1 dan bila salah diberi skor 0
Setiap soal diberi skor minimal 3

b.      Cara Perhitungan Nilai Akhir
1)      Nilai Tes Tertulis
Misal Imam memperoleh skor seperti tertera pada kolom skor perolehan
Bentuk Soal
JumlahSoal
Nomor Soal
Skor Maksimum
Skor Perolehan
Pil. Ganda
    35 
 1 – 35
       35
       30
Isian
    10 Jumlah
 1 – 10
       20
=   55            
       18
       48

Bentuk Soal
Jumlah Soal
Nomor Soal
Skor Maksimum
Skor Perolehan
Uraian
5
1
3
3


2
4
2


3
9
8


4
6
4


5
6
5

Jumlah

28
22

a.      Cara Menghitung Nilai Akhir
                                                                 48
        Nilai PG dan Isian = ---- x 10 = 8,72
                                          55
                                22
        Nilai Uraian = ----- x 10 = 7,86
                                28

b.      Perbandingan bobot untuk soal
(pilihan ganda+isian) dan uraian adalah 7 : 3
Nilai tes tertulis   =  (70% x nilai pilihan ganda+isian) + (30 % x nilai uraian)
                             = (70% x 8,72 )+(30% x 7,86)
                             = 6,10 + 2,36
                             = 8,46
Nilai Tes Praktik
     Misal pada tes praktik (membuat laporan) dengan skor maksimum 23, Aris memperoleh skor 20.
                                                      Skor perolehan
                                                Nilai tes praktik = -------------------- x 10 = Skor maksimum
                               20
                              ----- x 10 = 8,70
                               23
Catatan:
Ø  Tidak ada rangking atau peringkat
Ø  Penulisan hasil nilai ditulis apa adanya, tanpa pembulatan
Ø  Nilai dengan menggunakan angka puluhan (dalam jumlah bisa ribuan)
Ø  Misal jumlah aspek ada 23 rata-rata nilai peraspek 70 = 23 x 70 = 1610
Ø  Ket. Nilai: 86 – 100 = A = Sangat Baik ,  71 – 85 = B = Baik, 56 – 70 = C = Cukup,  41 – 55 = D = Kurang, < 40 = Sangat kurang
Ø  Jumlah akhir itulah merupakan nilai perolehan masing-masing anak yang ada pada akhirnya dapat diketahui siapa yang tertinggi (hanya untuk gurunya)
2.   Data Kualitatif
Belajar Microsoft Word serasa lebih menyenangkan, meningkatkan motivasi /minat siswa, kerjasama dan partisipasi siswa semakin meningkat.
Hal ini dapat diketahui melalui hasil pengamatan yang terekam dalam catatan anekdot dan jurnal harian, serta melalui wawancara tentang sikap siswa terhadap Microsoft Word 2003. Bila 70% siswa telah berhasil, merubah ukuran dan jenis huruf, menentukan tata letak huruf, membuat header and footer, membuat tabel melalui metode tutor sebaya, maka tindakan tersebut diasumsikan sudah


G.    KOLABORASI
Kolaborator penelitian adalah teman sejawat di MA. Daarul  Panyaungan. Proses kolaborasi dilakukan pada saat penulisan penelitian dan pengembangan perangkat-perangkat pembelajaran. Pada saat-saat tertentu kolaborator masuk kedalam kelas untuk membantu mengamati pelaksanaan metode tutor sebaya. Sebagai variabel bebas atau tindakan dalam PTK dan pada akhir pembelajaran diadakan diskusi singkat. Pada akhir minggu pertemuan kolaborasi kembali dilakukan untuk menganalisis keberhasilan dan kegagalan penelitian dalam satu minggu dan merencanakan tindakan untuk minggu berikutya.
Team Peneliti:
1.    Gozwani, S.Pd.I
Guru bidang studi TIK MA. Daarul Ulum Panyaungan
Tugas : Peneliti
2.    Fahruroji, S.Pd.I
Guru bimbingan konseling
Tugas : Mitra peneliti ( kolaborator) 

H.    JADWAL PENELITIAN
NO
KEGIATAN
MINGGU KE
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
1
PERSIAPAN











a.       menyusun RPP
X










b.      Membuat perangkat pembelajaran
X










c.       Membuat Meida
X










d.      Menyusun Jadwal
X










e.       Menyusun Instrumen
X










2
PELAKSANAAN











a.       Melaksanakan siklus 1

X









b.      Membuat laporan siklus 1


X
X







c.       Melaksanakan siklus 2




X
X





d.      Membuat laporan siklus 2






X
X



3
PELAPORAN











a.       Membuat laporan gabungan
siklus 1 dan 2







X



b.      Membuat makalah seminar











c.       Seminar hasil penelitian







X



d.      Merevisi laporan berdasarkan hasil seminar








X


e.       Menulis artikel jurnal









X

f.       Mengirimkan artikel ke pengelola jurnal










X


DAFTAR PUSTAKA

Agus Dwihandoyo,dkk (2008), tekhnologi informasi dan komunikasi 1,PT. Bumi Aksara; Jakarta
http://www.pendidikanmatematika.files.wordpress.com
_____ (2012) Modul Pendidikan Latihan Profrsi Guru, rayon 109  Universitas Negeri Jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar